Home » Apa itu Metaverse?

Apa itu Metaverse?

Belajar Mengenal Metaverse | VR – AR – NFT |

Bahkan Mark Zuckerberg Sudah Berencana Merubah Facebook Menjadi Metaverse

Apa itu Metaverse? 

Mengapa itu AKAN menjadi potensi untuk masa depan?

Konsep pengembangan paralel, ranah digital bukanlah hal baru. Itu selalu ada di video game dan di situs web. Namun, ledakan aset digital yang dipicu oleh NFT meningkatkan pasar barang digital, dan platform yang menawarkan augmented reality (AR) dan virtual reality (VR) membantu membuat pengalaman virtual lebih mencerminkan realita. Orang-orang ingin dapat mengembangkan dan menampilkan identitas dan pengalaman digital yang berbeda saat dunia bergeser secara online.

Apa itu Metaverse?

Ungkapan “metaverse,” yang berasal dari fiksi ilmiah, adalah kombinasi dari awalan “meta,” yang berarti “di luar,” dan “alam semesta.”

Ini mengacu pada dunia virtual bersama di mana tanah, bangunan, avatar, dan bahkan nama dapat dibeli dan dijual, biasanya menggunakan Bitcoin. Orang mungkin pergi dengan teman-teman mereka di lingkungan baru ini, mengunjungi tempat-tempat baru, membeli barang dan jasa, dan menghadiri acara.

Metaverse adalah kumpulan lingkungan online bersama di mana realitas fisik, augmented, dan virtual berpotongan, seperti yang dipopulerkan oleh novel fiksi ilmiah Neal Stephenson tahun 1992, Snow Crash. Orang dapat bersosialisasi dengan teman mereka, bekerja, bepergian, membeli produk dan layanan, dan menghadiri acara. Meskipun ada banyak dunia virtual yang tersedia secara online, individu belum dapat bergerak di antara mereka sambil mempertahankan identitas dan aset mereka.

Sejarah Metaverse

Sejarah dan masa depan adalah satu garis berkesinambungan tanpa awal atau akhir. 

Kita dapat mengamati bagaimana terobosan hari ini dan tren masa depan dibangun di atas kerangka penemuan sebelumnya pada saat tertentu.

Mari kita melihat ke belakang 40 tahun atau lebih untuk mendapatkan perspektif baru tentang perkembangan metaverse.

1991 dan 1992

Tim Berners-Lee menerbitkan panggilan publik pertama untuk berkolaborasi di WorldWideWeb (WWW) pada 6 Agustus 1991. Tahun berikutnya, dalam novelnya Snow Crash tahun 1992, penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson menemukan istilah “metaverse,” di mana orang, sebagai avatar, berinteraksi satu sama lain dan agen perangkat lunak dalam dunia virtual tiga dimensi yang menggunakan metafora dunia nyata.

1998

Wei Dei, seorang insinyur komputer, meluncurkan proposalnya untuk b-money, cryptocurrency terdistribusi yang terdesentralisasi. Itu tidak pernah terjadi, meskipun beberapa idenya cukup mirip dengan yang ada di Bitcoin, yang muncul bertahun-tahun kemudian.

2003

Second Life adalah lingkungan virtual online yang dibuat pada tahun 2003 oleh Philip Rosedale dan rekan-rekannya di Linden Lab. Itu adalah cikal bakal dunia Metaverse yang sedang dibuat hari ini.

2012

NFT, sering dikenal sebagai “Nifty,” adalah Non-Fungible Token yang mewakili objek unik daripada token yang dapat dipertukarkan (Fungible Token), yang dapat saling dipertukarkan, seperti cryptocurrency seperti Bitcoin. Gagasan NFT telah bersama kami sejak Desember 2012, ketika “Colored Coins” dibuat, di mana informasi tambahan dimasukkan ke dalam bitcoin untuk membuatnya tidak dapat dipertukarkan namun unik.

2015

Vitalik Buterin dan Gavin Wood menciptakan Jaringan Ethereum dan Blockchain ethereum pada Juli 2015. Pada 2015, iterasi pertama dirilis. Nick Szabo awalnya memperkenalkan kontrak pintar (Smart Contract) pada awal 1990-an. Sejak 2015, frasa “kontrak pintar” telah digunakan untuk merujuk pada konsep komputasi tujuan umum yang terjadi pada blockchain atau buku besar yang didistribusikan (distributed ledger).

2020

Aplikasi open-source, transparan untuk game, DEX, DeFi, dan tujuan singkat lainnya terus berkembang. Dapp pertama adalah aplikasi Bitcoin, yang dirilis lebih dari satu dekade lalu. Travis Scott dan Marshmello tampil di game komputer Fortnite kepada sekitar 30 juta orang pada April 2020. Dapp blockchain Solana juga diperkenalkan pada bulan April. Tidak seperti Ethereum, uang dapp ini, yang dikenal sebagai SOL, ditambang menggunakan metode alternatif proof-of-stake (POS). Dapp yang sangat populer ini dibangun di atas skenario antarplanet multi-metaverse dengan aktor NFT yang berinteraksi dalam organisasi otonom yang terdesentralisasi.

Oasis dan Ready Player One bisa dibilang adalah game pertama yang muncul di benak Anda saat memikirkan dunia virtual. Bayangkan sebuah dunia di mana orang dapat hidup, bekerja, dan bermain.

1. Decentraland

Decentraland adalah dunia virtual yang dibangun di atas teknologi blockchain. Ini didasarkan pada jaringan blockchain Ethereum dan menggunakan uangnya sendiri, token ERC20 MANA. Lingkungan virtual dimiliki dan diatur oleh pengguna. Pengguna dapat membeli dan tinggal di bidang tanah di dalam perbatasan berbasis Blockchain mereka sendiri. Karena setiap Tanah adalah NFT, kepemilikannya dapat dengan mudah dilacak.

2. Cryptovoxel

Cryptovoxels adalah dunia (platform) virtual reality / vr berbasis blockchain yang dibangun di atas blockchain Ethereum yang memungkinkan pengguna untuk membangun, menikmati, dan memonetisasi lingkungan realitas virtual dan konten 3D. Cryptovoxels menawarkan Metaverse yang hilang, yang akan menjadi rumah bagi konten yang dibuat pengguna tanpa batas, dengan menggunakan kekuatan eksplorasi virtual dan NFT-nya.

3. Somnium Space

Somnium Space memiliki keunggulan dibandingkan lingkungan virtual reality lainnya karena visualnya yang menakjubkan, yang mirip dengan yang ada di Ready Player One. Di OpenSea, yang didasarkan pada Ethereum, Anda dapat membeli dan menjual NFT tanah. Ini memungkinkan pengguna untuk memperluas area inventif mereka dengan pembuat drag-and-drop yang halus dan sederhana.

Mengapa semua orang berbicara tentang Metaverse?

Para pendukung dan pengembang (Developer) metaverse mengklaim bahwa ada jumlah tak terbatas dari kasus penggunaan yang belum direalisasi untuk menghasilkan uang dan hidup di lingkungan virtual. “Semuanya bisa ditukar di metaverse; ini adalah peluang besar bagi pembuat konten untuk menghasilkan sesuatu yang unik dan mengukir tempat untuk diri mereka sendiri. Anda dapat menyewakan properti Anda untuk acara, mendesain perangkat yang dapat dikenakan yang dapat dibeli dan dipakai orang lain di metaverse, memasang papan reklame, dan mengembangkan game. “Itu semua bergantung pada imajinasi Anda.”

Industri NFT telah meledak selama epidemi, dengan penjualan $2,5 miliar diproyeksikan untuk paruh pertama tahun 2021, naik dari $13,7 juta tahun lalu. Beberapa kolektor NFT menganggapnya sebagai barang koleksi dengan nilai intrinsik karena kepentingan budaya nya, sementara yang lain menganggapnya sebagai investasi, bertaruh pada kenaikan harga.

Konsep metaverse sangat kabur tetapi beberapa bisnis sudah membangun metaverse. Kontribusi termasuk Fortnite Epic Games, Minecraft Microsoft, Horizon Facebook, dan banyak lainnya.

Mark Zuckerberg di Metaverse

Mark Zuckerberg telah menguraikan rencananya untuk mengubah Facebook dari jaringan media sosial menjadi “metaverse corporation” dalam lima tahun ke depan. Dia percaya bahwa metaverse akan menjadi penerus internet seluler dan bahwa mengembangkan grup produk ini adalah tahap selanjutnya dalam perjalanan Facebook. Mark Zuckerberg ingin membuat sistem di mana individu dapat beralih antara virtual reality (VR), augmented reality (AR), dan bahkan gadget 2D dengan memanfaatkan avatar realistis dari diri mereka sendiri.

Sekian mengenai Metaverse, semoga menambah wawasan digital kita semua, wassalam.

Jangan Lupa Join Channel Telegram Kami @BlockchainStudioID


Donate Via MetaMask

Donate ETH/BSC/Polygon/Heco/Okex & xDai (ERC20-ERC721 & Other's) Via MetaMask